Himpunan Forwarding Email

blog ni menghimpunkan koleksi2 email yang saya dapat daripada member2. Email forwarding la.. Saja syok2 simpan segala email2 yang saya dapat dalam blog nih.. senang sikit nak cari dan kongsi dengan semua orang.. Kalau anda ada email2 menarik, mai la kongsi dengan saya dengan menghantar di mrzoab@gmail.com.. terima kasih.. ohohoho


Renungkanlah sedalam-dalamnya...................

Tidak,
Jodoh tiada kaitan dengan keturunan. Hanya belum sampai masanya. Ia
bagai menanti jambatan untuk ke seberang. Kalau panjang jambatannya
jauhlah perjalanan kita. Adaorg jodohnya cepat sebab jambatannya
singkat. Usia 25 tahun rasanya belumlah terlalu lewat. Dan usia 35
tahun belum apa2 kalau sepanjang usia itu telah digunakan untuk
membina kecemerlangan. Nyatakanlah perasaan dan keinginan anda itu
dalam doa2 lewat sembahyang. Allah mendengar.

Wanita baik untuk lelaki yang baik, sebaliknya wanita jahat untuk
lelaki yang jahat. Biar lambat jodoh asalkan mendapat Mr Right dan
biar seorang diri drpd menjadi mangsa lelaki yang tidak beriman
kemudian nanti.

Memang kita mudah ter silap mentafsir kehidupan ini. Kita selalu
sangka, aku pasti bahagia kalau mendapat ini. Hakikatnya, apabila kita
benar2 mendapat apa yang kita inginkan itu, ia juga dtg bersama
masalah.

Kita selalu melihat org memandu kereta mewah dan terdetiklah di hati
kita, bahagianya org itu. Hakikatnya apabila kita sendiri telah
memiliki kereta mewah kita ditimpa pelbagai kerenah. Tidak mustahil
pula org yang memandu kereta mewah(walaupun sebenarnya tak mewah)
terpaksa membayar lebih tatkala berhenti untuk membeli durian di tepi
jalan. Orang lain membeli dengan harga biasa, dia terpaksa membayar
berlipat ganda.

Ketika anda terperangkap dalam kesesakan jalan raya, motosikal
mencelah-celah hingga mampu berada jauh di hadapan. Anda pun mengeluh,
alangkah baiknya kalau aku hanya menunggang sebuah motosikal seperti
itu dan cepat sampai ke tempat yang dituju. Padahal si penunggang
motosikal mungkin sedang memikirkan bilakah dia akan memandu kereta di
tgh2 bandar raya.

Bukan semua yang anda sangka membahagiakan itu benar2 membahagiakan.
Bahagianya mungkin ada tapi deritanya juga datang sama. Semua benda,
pasti ada baik buruknya.


Demikian juga perkahwinan. Ia baik sebab ia dibenarkan oleh agama,
sunnah Nabi, sebagai saluran yang betul untuk melepaskan shahwat di
samping membina sahsiah dan sebagainya, tapi ia juga buruk sebab ramai
org yang berkahwin hidupnya semakin tidak terurus.

Ramai orang menempah neraka sebaik sahaja melangkahkan kaki ke alam
berumahtangga. Bukankah dengan ijab dan Kabulselain menghalalkan
hubungan kelamin, tanggungjawab yang terpaksa dipikul juga turut
banyak? Bukankah apabila anda gagal melaksanakannya, anda membina dosa
seterusnya jambatan ke neraka?

Berapa ramaikah yang menyesali perkahwinan masing2 padahal dahulunya
mereka bermati-matian membina janji, memupuk cinta kasih malah ada
yang sanggup berkorban apa sahaja asalkan segala impian menjadi nyata?


Jika tidak sanggup untuk bergelar isteri tidak usah berkahwin dulu.
Jika merasakan diri belum cukup ilmu untuk bergelar ibu ataupun ayah,
belajarlah dulu. Jika rasa2 belum bersedia untuk bersabar dgn kerenah
anak2, carilah dulu kesabaran itu. Jangan berkahwin dahulu sebab
kenyataannya ramai yang tidak bersedia untuk melangkah tetapi telah
melompat, akhirnya jatuh terjerumus dan tidak jumpa akar berpaut
tatkala cubamendaki naik.

Berkahwin itu indah dan nikmat bagi yang benar2 mengerti tuntutan2nya.

Berkahwin itu menjanjikan pahala tidak putus2 bagi yang menjadikannya
gelanggang untuk mengukuhkan iman, mencintai Tuhan dan menjadikan
syurga sebagai matlamat. Berkahwin itu semp adan dari ketidaksempurnaan
insan kepada kesempurnaan insan - bagi yang mengetahui rahsia2nya.

Berkahwinlah anda demi Tuhan dan Nabi-Nya, bukan berkahwin kerana
perasaan dan mengikut kebiasaan. Jodoh usah terlalu dirisaukan, tiba
masanya ia akan datang menjemput, namun perlu juga anda membuka
lorong2nya agar jemputan itu mudah sampai dan tidak terhalang. "


Seorang teman pernah berpesan..

"Kadang2 Allah sembunyikan matahari..
Dia datangkan petir dan kilat..
kita menangis dan tertanya-tanya,
kemana hilangnya sinar..
Rupa2nya.. Allah nak hadiahkan kita pelangi.." "



`Cinta yang disemadikan tidak mungkin layu selagi adanya imbas
kembali. Hati yang remuk kembali kukuh selagi ketenangan dikecapi.
Jiwa yang pasrah bertukar haluan selagi esok masih ada. Parut yang
lama pastikan sembuh selagi iman terselit didada...`


01.   Bersyukur apabila mendapat nikmat;

02.   Sabar apabila mendapat kesulitan;

03.   Tawakal apabila mempunyai rencana / rancangan ;

04.   Ikhlas dalam segala amal perbuatan;

05.   Jangan membiarkan hati larut dalam kesedihan;


06.   Jangan menyesal atas sesuatu kegagalan;

07.   Jangan putus asa dalam menghadapi kesulitan;

08.   Jangan usil dengan kekayaan orang;

09.   Jangan hasad dan iri atas kejayaan orang;


10.   Jangan sombong kalau memperoleh kejayaan ;

11.   Jangan tamak kepada harta;

12.   Jangan terlalu menghendaki akan sesuatu kedudukan;

13.   Jangan hancur karena kezaliman;

14.   Jangan goyah karena fitnah;

15.   Jangan berkeinginan terlalu tinggi yang melebihi  
       kemampuan diri.

16.   Jangan campuri harta dengan harta yang haram;

17.   Jangan sakiti ayah dan ibu;

18.   Jangan usir orang yang meminta-minta;


19.   Jangan sakiti anak yatim;

20.   Jauhkan diri dari dosa-dosa yang besar;

21.   Jangan membiasakan diri melakukan dosa-dosa kecil;

22.   Banyak berkunjung ke rumah Allah (masjid);

23.   Lakukan solat dengan ikhlas dan khusyu;

24.   Lakukan solat fardhu di awal waktu, berjamaah
       di masjid;

25.   Biasakan shalat malam;

26.   Perbanyak dzikir dan do'a kepada Allah;

27.   Lakukan puasa wajib dan puasa sunat;


28.   Sayangi dan santuni fakir miskin;

29.   Jangan ada rasa takut kecuali hanya kepada Allah;

30.   Jangan marah berlebih-lebihan;

31.   Cintailah seseorang dengan tidak berlebih-lebihan;

32.   Bersatulah karena Allah dan berpisahlah
       karena Allah;

33.   Berlatihlah untuk banyak berfikir ;

34.   Penuhi janji apabila telah diikrarkan dan mintalah
       maaf apabila karena sesuatu sebab tidak
       dapat dipenuhi;

35.   Jangan mempunyai musuh, kecuali dengan
  iblis/syaitan;

36.   Jangan percaya ramalan manusia;


37.   Jangan terlampau takut miskin;

38.   Hormatilah setiap orang;

39.   Jangan terlampau takut kepada manusia;

40.   Jangan sombong, takabur dan besar kepala;

41.   Berlakulah adil dalam segala urusan;

42.   Biasakan istighfar dan taubat kepada Allah;

43.   Bersihkan rumah dari patung-patung berhala;

44.   Hiasi rumah dengan bacaan Al-Quran;

45.   Perbanyakkan silaturrahim;


46.   Tutup aurat sesuai dengan petunjuk Islam;

47.   Bicaralah secukupnya;

48.   Beristeri/bersuami kalau sudah siap segala-galanya;

49.   Hargai waktu, disiplin waktu dan manfaatkan waktu;

50.   Biasakan hidup bersih, tertib dan teratur;

51.   Jauhkan diri dari penyakit-penyakit bathin;

52.   Sediakan waktu untuk santai dengan keluarga;

53.   Makanlah secukupnya, tidak kekurangan dan
       tidak berlebihan;

54.   Hormatilah kepada guru dan ulama;


55.   Sering-sering bershalawat kepada nabi;

56.   Cintai keluarga Nabi saw;

57.   Jangan terlalu banyak hutang;

58.   Jangan terlampau mudah berjanji;

59.   Selalu ingat akan saat kematian dan sedar
       bahawa kehidupan dunia adalah kehidupan sementara;

60.   Jauhkan diri dari perbuatan-perbuatan yang tidak
       bermanfaat seperti bercakap-cakap yang tidak
       berguna;

61.   Bergaul lah dengan orang-orang soleh;

62.   Sering bangun di penghujung malam, berdoa dan
       beristighfar;

63.   Lakukan ibadah haji dan umrah apabila sudah mampu;


64.   Maafkan orang lain yang berbuat salah kepada kita;

65.   Jangan dendam dan jangan ada keinginan membalas
       kejahatan dengan kejahatan lagi;

66.   Jangan membenci seseorang karena pahaman dan
       pendiriannya;

67.   Jangan benci kepada orang yang membenci kita;

68.   Berlatih untuk berterus terang dalam menentukan
       sesuatu pilihan

69.   Ringankan beban orang lain dan tolonglah mereka    
       yang mendapatkan kesulitan.

70.   Jangan melukai hati orang lain;

71.   Jangan membiasakan berkata dusta;

72.   Berlakulah adil, walaupun kita sendiri akan
       mendapatkan kerugian;

73.   Jagalah amanah dengan penuh tanggung jawab;

74.   Laksanakan segala tugas dengan penuh keikhlasan
       dan kesungguhan;

75.   Hormati orang lain yang lebih tua dari kita

76.   Jangan membuka aib orang lain;

77.   Lihatlah orang yang lebih miskin daripada kita,
       lihat pula orang yang lebih berjaya dari kita;

78.   Ambilah pelajaran dari pengalaman orang-orang
       arif dan bijaksana;

79.   Sediakan waktu untuk merenung apa-apa yang sudah
       dilakukan;

80.   Jangan sedih karena miskin dan jangan sombong
       karena kaya;

81.   Jadilah manusia yang selalu bermanfaat untuk
       agama,bangsa dan negara;


82.   Kenali kekurangan diri dan kenali pula kelebihan
       orang lain;

83.   Jangan membuat orang lain menderita dan sengsara;

84.   Berkatalah yang baik-baik atau tidak berkata
       apa-apa;

85.   Hargai kejayaan dan pemberian orang;

86.   Jangan habiskan waktu untuk sekedar hiburan
       dan kesenangan;

87.   Akrablah dengan setiap orang, walaupun yang
       bersangkutan tidak menyenangkan.

88.   Sediakan waktu untuk berolahraga yang sesuai
       dengan norma-norma agama dan kemamapuan diri kita;

89.   Jangan berbuat sesuatu yang menyebabkan jasmani
       atau fikiran kita menjadi terganggu;

90.   Ikutilah nasihat orang-orang yang arif dan
       bijaksana;


91.   Pandai-pandailah untuk melupakan kesalahan orang
       dan pandai-pandailah untuk melupakan jasa kita;

92.   Jangan berbuat sesuatu yang menyebabkan orang lain
       terganggu dan jangan berkata sesuatu yang dapat
       menyebabkan orang lain terhina;

93.   Jangan cepat percaya kepada berita jelek yang
       menyangkut teman kita sebelum dipastikan
       kebenarannya;

94.   Jangan menunda-nunda pelaksanaan tugas dan        
       kewajiban;

95.   Sambutlah huluran tangan setiap orang (pastikan aurat)
       dengan penuh keakraban dan keramahan dan tidak berlebihan;

96.   Jangan memaksa diri untuk melakukan sesuatu yang
       diluar kemampuan diri;

97.   Waspadalah akan setiap ujian, cobaan, godaan dan
       tentangan.  Jangan lari dari kenyataan kehidupan;

98.   Yakinlah bahwa setiap kebajikan akan melahirkan
       kebaikan dan setiap kejahatan akan melahirkan
       kerosakan;

99.   Jangan berjaya di atas penderitaan orang dan
       jangan kaya dengan memiskinkan orang.

Subscribe to: Posts (Atom)